FANDOM


Bikōchū

Bikōchū.

Bikōchū (微香虫; Secara harfiah berarti "serangga kecil pembau") adalah serangga yang pernah digunakan oleh klan Aburame dalam perang ninja. Serangga ini kemudian menjadi spesies yang terancam punah, bagaimanapun, jadi mereka biarkan hidup dalam habitat bug khusus, tak berpenghuni oleh manusia. Dua sifat yang membedakan betinanya adalah hidung panjang dan mata biru, tetapi serangga raksasa yang terlihat persis seperti itu kadang-kadang membingungkan. Ia juga memiliki indra penciuman yang luar biasa, lebih kuat bahkan dari anjing.

Spesies ini hanya bertelur sekali setiap beberapa tahun selama musim kawin tertentu; sehari setelah hujan badai. Segera setelah satu menetas, ia masuk ke tahap pupa. Setelah ini, tidak lama kemudian bermetamorfosis menjadi dewasa. Pengguna serangga tertarik pada bikōchū karena fakta bahwa aroma pertama yang dideteksi setelah metamorfosisnya tetap ada dalam ingatannya, jadi kapan pun baunya hilang, ia mencoba masuk ke sumber aroma. Inilah yang membuat bikōchū didambakan, karena bisa dijadikan alat pelacak tangguh.

Dalam Misi Pencarian Bikōchū, Tsunade mengirim Naruto Uzumaki, Shino Aburame, Kiba Inuzuka, dan Hinata Hyūga untuk menemukannya dengan harapan menemukan Sasuke Uchiha. Pada saat yang sama klan Kamizuru juga mengejarnya, untuk mengembalikan klan mereka ke kejayaannya semula. Ninja Konoha berhasil mengambil telur, tapi Naruto tanpa sengaja kentut tepat setelah serangga itu bermetamorfosis ketika ia mencoba untuk mengambil pelindung dahi Sasuke. Sakura Haruno tidak senang menerima kabar ini dan mengejar Naruto.

Trivia

  • "Bikō", ketika ditulis sebagai 鼻孔, Adalah kata Jepang untuk "lubang hidung".

Lihat Juga

Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.