FANDOM


Pengguna memuntahkan serbuk mesiu yang telah dialiri chakra dari mulutnya, yang mengelilingi wilayah tersebut. Karena mesiu tersusun seluruhnya dari abu, mesiu tetap berada di udara di sekitar terger seperti awan, yang dapat digunakan seperti tabir asap. Setelah mengelilingi musuh dengan abu, pengguna dapat menyalakannya dengan batu yang diletakkan di gigi mereka terlebih dahulu untuk menciptakan percikan, menghasilkan ledakan keras, membakar musuh. Namun, teknik ini membutuhkan indera yang tajam untuk membaca alran udara, wawasan untuk membaca gerakan musuh, pengalaman taktis agar tidak menyeret rekan dalam kobaran api, dan perhitungan yang teliti untuk waktu pengapian.

Referensi

  1. Third Databook, page 237
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.