FANDOM


Konan (小南, Konan) adalah kunoichi dari Amegakure dan anggota pendiri Akatsuki asli. Setelah kematian Yahiko, dia bermitra dengan Nagato, yang sejak itu mengambil kendali atas Akatsuki, dan merupakan satu-satunya anggota yang memanggilnya dengan namanya. Setelah kematian Nagato, Konan membelot dari Akatsuki dan menjadi de facto kepala desa Amegakure.

Latar Belakang

Ketika dia masih muda, keluarga Konan terbunuh selama Perang Dunia Shinobi Kedua, dan dia dibiarkan berjuang sendiri. [3] Beberapa waktu kemudian, Yahiko menemukannya, dan keduanya bekerja bersama untuk bertahan hidup. Tidak lama setelah itu, Konan berjalan-jalan dan menemukan Nagato yang masih muda dan anjingnya, Chibi. Dia menyelamatkannya dan membawanya kembali ke tempat persembunyian mereka. Lambat laun ketiganya menjadi sahabat. Mereka akhirnya menemukan Sannin, yang memberi mereka makanan. Konan membuat mereka terkesan dengan membuat bunga yang rumit dari pembungkus kertas yang ditinggalkan sebagai tanda terima kasih. Ketika Orochimaru menyarankan untuk membunuh mereka sehingga mereka tidak harus menderita kengerian perang, Jiraiya malah memilih untuk tetap tinggal dan mengajar mereka tiga cara menjaga diri mereka sendiri. Selama masa mereka bersama Jiraiya, ia membuat sistem pertahanan yang terdiri dari empat papan, masing-masing dengan satu sisi dan satu sisi di atas salah satu nama mereka, yang ia sebut papan "Hop-In". Mereka membalik papan mereka ke sisi merah dan meninggalkan mereka, mereka membalik papan mereka ke sisi putih, jadi ketika papan ada di sisi merah dan orang-orang tidak di tempat persembunyian, itu berarti mereka bisa ditangkap oleh publik di atas putih sisi dan itu dimaksudkan untuk diubah menjadi orang yang disusupi dan tempat persembunyian, bersama dengan rute lantai tersembunyi pintu jebakan yang mengarah ke rute tersembunyi dan rute darurat keluar untuk berjaga-jaga.[4] Setelah Jiraiya dirawat sendiri, dia mengatakan kepada Konan bahwa dia akan sangat cantik ketika dia dewasa ketika dia berusia delapan belas tahun. Dengan mengatakan itu, dia pergi ke Konoha dan terus membawa kedamaian ke tanah mereka.[5] Seiring waktu, ketiganya membentuk Akatsuki dan menjadi terkenal karena kekuatan dan efektivitas mereka, dengan berita tentang tindakan mereka bahkan mencapai Konoha. Ketika kelompok mereka menjadi terlalu besar, mereka terpaksa menemukan tempat persembunyian lain, dan meninggalkan tempat persembunyian mereka saat ini. Ketika mereka akan pergi, dua ninja batu menyerang tempat persembunyian tetapi Yahiko menyadarinya tepat waktu dan mereka menggunakan rute melarikan diri untuk melarikan diri. Sepanjang waktu mereka bersama, Konan menjadi dekat dengan Yahiko.[6] Selama Perang Dunia Shinobi Ketiga, kelompok mereka didekati oleh seorang pria yang menyebut dirinya "Madara Uchiha". Dia menawarkan untuk membantu mereka dalam pengejaran mereka, tetapi Yahiko menolak tawaran itu, mencurigai dia hanya bermaksud menggunakannya.[7]

Melalui pencarian mereka untuk perdamaian, barisan Akatsuki tumbuh dan menjadi terkenal di seluruh Amegakure, sedemikian rupa sehingga Hanzō mulai merasa bahwa Akatsuki mengancam kekuasaannya sehingga ia mendekati kelompok itu dan menawarkan agar mereka bekerja bersama. Keesokan harinya saat sedang berpatroli, Konan diculik oleh orang-orang Hanzō dan dibawa ke pertemuan di mana ia memerintahkan Nagato untuk membunuh Yahiko dengan imbalan nyawanya. Konan berteriak agar mereka pergi tanpa dia, tetapi mereka menolak untuk meninggalkannya. Nagato lumpuh karena perintah, tetapi Yahiko menikam dirinya sendiri dengan kunai di tangan Nagato dan dengan marah, Nagato menyelamatkan Konan dengan membantai bawahan Anbu dan Hanzō.

Menerima tawaran dukungan Tobi sebelumnya, Nagato dan Konan mulai merekrut S-rank missing-nin ke Akatsuki dan mulai menawarkan layanannya sebagai kelompok tentara bayaran ke desa-desa ninja, mendapatkan uang yang diperlukan untuk mendanai rencana jangka panjangnya. Beberapa waktu kemudian, Nagato dengan nama alias Pain, memulai perang saudara di Amegakure, dan sebagai utusannya, Konan berjanji kepada penduduk desa bahwa ia akan membawa perubahan ke desa mereka dan negara-negara lain. [8] Nagato akhirnya membunuh Hanzō dan Konan mengambil identitasnya untuk membuatnya tampak kepada dunia bahwa dia masih hidup dan mengendalikan Amegakure. Dalam anime, Konan membantu merekrut Hidan ke dalam organisasi.[9]

Kepribadian

Konan cerdas, tabah, tenang, dan berkepala dingin seperti rekannya, Nagato. Sebagai seorang anak, dia cerdas, penuh kasih sayang, dan relatif ceria, dibandingkan dengan sikap Yahiko yang keras dan kepekaan Nagato. Namun, peristiwa traumatis sejak itu telah membuatnya menjadi orang yang sangat serius, dan dia tidak pernah berbicara selama pertemuan Akatsuki. Meskipun demikian, dia selalu menempatkan keselamatan rekan satu timnya di atas keselamatannya sendiri. Konan memiliki perasaan romantis terhadap Yahiko, yang dibalas.[10]

Dia tampaknya lebih berempati daripada kebanyakan anggota Akatsuki lainnya, karena dia tampak sedih setiap kali dia diingatkan tentang masa lalunya. Dia juga mengungkapkan kesetiaan dan kesopanan yang besar kepada Pain, melakukan permintaannya tanpa pertanyaan, mencari kesejahteraannya dan selalu memiliki keyakinan penuh pada kemampuannya. Dia bertindak sebagai perantara antara Pain dan Ame, penduduk desa memberinya gelar "Malaikat Tuhan", karena dengan sayap kertasnya diaktifkan, dia menyerupai satu.

Dia memiliki kemampuan untuk membaca emosi Pain tanpa dia mengekspresikannya secara wajah, mungkin karena sudah mengenalnya begitu lama. Segera setelah Tobi memerintahkan Pain untuk menangkap Monster Rubah Berekor Sembilan, dia bisa langsung tahu bahwa ada sesuatu tentang perintah yang sangat membuat kesal pasangannya yang sudah mati secara emosi.

Setelah pengorbanan Nagato, Konan menjadi sangat bersikeras untuk melindungi Naruto Uzumaki, orang yang dipercayakan Nagato misinya untuk perdamaian dunia, bahkan melangkah lebih jauh untuk menyatakan semua kesetiaan Ame kepadanya. Dia juga sama garangnya dalam mempertahankan jenazah Nagato dari Tobi, sejauh mempersiapkan diri untuk serangan bunuh diri terhadapnya jika itu berarti melindungi Nagato dan Naruto dari dia.

Penampilan

Konan memiliki rambut lavender pendek dan lurus dengan sanggul, mata abu-abu (kuning di anime) dengan perona mata lavender, dan penindikan labret. Bulu mata Konan ditampilkan sebagai garis diagonal di sudut bawah matanya, tetapi di anime, mereka ditampilkan sebagai garis yang berbeda. Dia telah mengenakan bunga kertas biru muda besar yang terpotong di sanggulnya sejak dia masih kecil. Ekspresi wajahnya biasanya netral, meskipun biasanya memprotes atau tampak khawatir ketika Nagato melakukan teknik yang akan melemahkannya. Dia mengenakan jubah Akatsuki dan cincin Akatsuki di jari tengah kanannya, kanji di atasnya yang berarti "putih" (白, byaku, haku). Dia juga memakai cat kuku oranye. Meskipun dia tidak pernah melepas mantel Akatsuki-nya, terungkap[11] bahwa di bawahnya dia mengenakan jubah biru laut yang terbuka, dengan hemline besar di bagian depan, dan memperlihatkan lengannya, punggung, bagian lateral payudaranya dan perutnya, dengan pusarnya dikelilingi oleh empat penindikan lagi. Juga terungkap bahwa ikat kepalanya ada di pinggul kanannya; alih-alih sandal dan penghangat kaki standar, ia mengenakan celana biru yang juga berfungsi sebagai sepatunya, dengan sepatu hak tinggi putih, membalikkan skema warna standar organisasi.

Sebagai seorang anak, Konan terlihat mengenakan berbagai pakaian sederhana. Ketika tinggal bersama Jiraiya, dia terlihat mengenakan atasan karate dan rok bagian bawah, dengan kantong yang dia kenakan di bagian depan pakaiannya untuk membawa kertasnya. Ketika Konan, Yahiko, dan Nagato mulai membuat Akatsuki, Konan mengenakan jubah hitam dengan stoking ungu dan sepatu hak tinggi, serta penjaga bagian tengah, dan pelindung dahi Ame, yang menjadi satu-satunya periode Konan terlihat mengenakannya.

Kemampuan

Sebagai seorang penjahat S-rank yang tumbuh di masa perang, Konan tidak diragukan lagi seorang kunoichi yang sangat kuat. Keahliannya sangat dihormati oleh rekannya, Pain, dan sangat dipuji oleh mantan gurunya, Jiraiya. Dia juga hampir bisa membunuh Obito, dengan yang terakhir hanya bertahan karena menggunakan kinjutsu Izanagi. [12]

Ninjutsu

Transformasi alam Konan termasuk Angin, Air, Bumi, dan Yang. [2] Dalam anime, dia juga menjadi shinobi tipe sensor. [13]

Ninjutsu Kertas

Sebagai seorang anak, Konan memiliki bakat alami untuk origami. Dia akan terus mengembangkannya menjadi gaya bertarungnya, yang mengarah ke penciptaan Tarian Shikigami. Teknik ini mengubah seluruh tubuh dan pakaiannya menjadi beberapa lembar kertas yang bisa dia kontrol, bentuk, dan ubah warna sesuka hati. Dia bisa membuat kupu-kupu untuk mengumpulkan informasi atau melakukan perjalanan jarak jauh. [14] Dia bisa mengeraskan kertasnya dengan chakra untuk membuat senjata seperti tombak, <nama ref="Ch371"> Naruto bab 371, halaman 14</ref>shuriken dan senjata seperti chakram. Dia bisa menahan lawan dengan menyelimuti mereka di atas kertas, dan membuat mereka sesak napas jika dia mau. [15] Dia bisa membuat klon kertas bertarung di tempatnya, dan bahkan menyembunyikan [[tag peledak] di dalam mereka untuk menangkap musuh lengah. Sesuai gelarnya sebagai Malaikat (天使, Tenshi), ia mampu membentuk sayap kertas di punggungnya. Ini memungkinkannya untuk terbang (meskipun ia dapat terbang tanpa mereka), [16] serta kertas api dari sayap.

Meskipun terbuat dari kertas, Elemen Api: Peluru Api Jiraiya nyaris tidak merusaknya ketika terkena kertas itu. Dia bahkan bisa mengalahkan teknik yang sama dengan kertasnya. [17] Makalahnya tampak tidak terpengaruh oleh air, seperti yang terlihat selama pertarungannya melawan Tobi dalam hujan. [18]

Konan juga mampu menghasilkan dan melipat kertas yang cukup untuk meniru lingkungan sekitar, seperti pohon raksasa yang ia gunakan untuk basis operasi Nagato. [19] Dia juga mampu untuk menyamarkan kertasnya sebagai danau Amegakure, yang ketika dibuka, mengirim lawannya jatuh ke dalam jurang dengan enam ratus miliar tag peledak yang meledak selama sepuluh menit penuh. Teknik ini memaksa Tobi untuk menggunakan Izanagi untuk bertahan hidup karena sifat tidak berwujudnya hanya akan berlangsung selama lima menit. [20]

Kecerdasan

Konan memiliki kecerdasan yang sangat tajam karena ia dapat dengan cepat memahami proses dan alasan di balik sistem lompatan, lompati, Jiraiya ciptakan] untuk mereka. Pada tahun-tahun berikutnya, dia mempelajari [[Kamui | teknik ruang-waktu] Tobi], secara akurat menguraikan cara kerjanya dan kemudian melakukan simulasi yang tak terhitung jumlahnya untuk menemukan cara sempurna untuk membunuhnya. Bahkan Tobi menyatakan keterkejutannya bahwa dia terpaksa mengandalkan Izanagi yang terlarang untuk bertahan dari serangan terakhirnya dengan mengorbankan mata kirinya. [21]

Bagian I

Misi Pemulihan Sasuke

Akatsuki berkumpul dan mendiskusikan pengambilan Sasuke Uchiha oleh Orochimaru, serta penangkapan Ekor Sembilan] dan melanjutkan rencana mereka.

Selingan

Dalam Jejak Naruto: Jalan Teman

Dalam anime, dua tahun setelah pertemuan Akatsuki yang terakhir diketahui, Kakashi Hatake datang ke desanya untuk menyampaikan undangan ke Ujian Chūnin awal yang dipandu oleh Konohagakure dan Sunagakure, dengan asumsi bahwa Hanzō masih menjadi pemimpin dan hidup. Untuk menjaga penglihatan ini, Konan menyamar sebagai Hanzō, mengambil undangan dan mengirim Kakashi pergi. Setelah itu, dia mendekati Pain untuk menanyakan apa langkah mereka selanjutnya. Memutuskan itu terlalu dini untuk melakukan langkah serius, Pain menyuruh Konan untuk menerima tawaran itu dan mengirim beberapa genin tim ke ujian untuk menjaga sampulnya. [22] Ketika Konan menugaskan beberapa genin sebagai tim untuk ujian, dia juga memberi tahu mereka untuk tetap diam tentang kematian Hanzō. Selain itu, ia menugaskan tiga kunoichi untuk menggunakan Ujian Chūnin untuk mengumpulkan intel pada ninja lain, terutama mencari shinobi dengan tingkat chakra yang sangat besar dalam kemungkinan mereka adalah jinchūriki. [23]

Pada akhirnya, Ujian Chūnin berakhir lebih awal sebelum memulai final karena kontroversi yang terjadi pada ujian kedua. Juga diputuskan bahwa laporan kinerja masing-masing peserta akan dikirim ke kepala desa masing-masing untuk diputuskan apakah mereka akan dipromosikan. Dari ini, Konan memilih untuk mempromosikan ketiga kunoichi, dan menugaskan mereka misi rank S. [24]

Misi Penyelamatan Kazekage

Setelah Deidara menangkap Jinchūriki Ekor Satu, Konan membantu menyegel Binatang Berekor dari dalam Gaara.

Misi Penindasan Akatsuki

Konan kemudian membantu menyegel Ekor Dua dari Yugito setelah Hidan menangkapnya.

Kisah Jiraiya yang Gagah

Konan memberi tahu Pain bahwa pemimpin mereka Tobi telah tiba di Amegakure untuk pertemuan dengan mereka. Setelah Tobi pergi, dia tahu bahwa sesuatu yang dikatakan terakhir telah membuat Nagato kesal. Ketika Jiraiya menyusup ke Amegakure, Pain menghentikan hujan dan menyuruh Konan menjelajahi desa untuk mencarinya dengan membelah banyak kupu-kupu kertas. Setelah menemukan penyusup, dia memberi tahu Pain.

Dia melibatkan Jiraiya dalam pertempuran sampai Pain tiba, menyerang Ryūsui yang sedang mengontrol oleh yang terakhir, menahannya dalam segumpal kertas dan menciptakan tombak, tetapi Sannin memperhatikan serangan itu dan membelokkannya tepat waktu menggunakan Elemen Api: Peluru Api, mendorong Konan kembali. Jiraiya mengenali Konan dan memuji dia atas kekuatan dan kecantikannya, berkomentar bahwa dia telah menjadi "satu neraka wanita". Di anime, Paper Drizzle Konan mampu mengalahkan teknik apinya, namun, Jiraiya dapat menghindarinya pada waktunya untuk menggunakan Peluru Minyak Katak, membuatnya tidak dapat memanipulasi kertasnya. Dia kemudian diimobilisasi oleh rambut memanjang, tetapi diselamatkan oleh Krustasea Raksasa Pain yang mencuci minyaknya. Dia meninggalkan pertempuran seperti yang diperintahkan oleh Pain dan bergabung kembali dengannya setelah dia membunuh Jiraiya.

Serangan Pain

Konan kemudian menemani Pain selama serangannya di Konoha. Ketika mereka tiba, mereka dengan cepat menghilangkan patroli Konoha-nin, dengan Nyeri memberikan perintah kepada Konan untuk menyelamatkan siapa pun. Dia ditunjukkan bertanya pada shinobi Konoha apakah mereka tahu keberadaan Naruto Uzumaki ketika mereka terjebak di korannya. Shinobi itu diselamatkan oleh Klan Aburame.

Dalam anime, dia terlibat dalam pertempuran singkat melawan Shino, ayahnya, dan dua Aburame lainnya. Shino mulai dengan mengirimkan lebahnya untuk menyerang Konan, hanya untuk menjadi klon kertas. Setelah melihat ke atas, Aburame melihat beberapa klon kertas lagi di atap. Tanpa diketahui Aburame, klon kertas Konan diam-diam dilengkapi dengan tag peledak. Setelah Aburame melarikan diri dari pemboman klon kertas Konan meledak, Konan ternyata berjalan melalui api, disiram dalam air. Akibatnya, ayah Shino mengomentari kekuatan dan pemikirannya yang cepat, dan memperingatkan Shino untuk berhati-hati.

Kemudian, Konan dipanggil kembali, hanya untuk mengetahui bahwa Pain telah memutuskan untuk menggunakan salah satu tekniknya yang paling berbahaya. Prihatin akan kesehatannya, dia memohon padanya untuk berhenti menggunakan teknik, tetapi tidak berhasil. Pain jelas-jelas membuat keputusan, dan terus menggunakan teknik ini dalam skala besar.

Setelah berkonsultasi dengan Pain tentang penggunaan tekniknya, dia ditunjukkan pergi, menyatakan dia akan menjaganya mulai sekarang. Dia kemudian menyebarkan Klon Kertasnya dan tetap bersama Nagato selama sisa invasi, terus-menerus memperingatkannya untuk tidak memaksakan diri. Ketika Naruto kemudian menemukan lokasi mereka, dia berusaha menjauhkannya dari Nagato, tetapi Nagato menyuruhnya untuk ke sampingnya. Dia melakukan apa yang dia minta, dan mendengarkan percakapan mereka, tetapi tetap khawatir tentang kondisi Nagato. Ketika Naruto memimpin Nagato untuk memiliki perubahan hati dan dia memutuskan untuk menghidupkan kembali orang-orang Konoha, Konan menyadari bahwa hal itu akan menghabiskan hidupnya. Mengetahui bahwa dia tidak bisa menghentikannya, dia hanya kagum pada kemampuan Naruto untuk mengubah orang lain.

Ketika semua ninja Konoha dihidupkan kembali, Konan, seperti Nagato, mempercayakan tugas menemukan kedamaian bagi Naruto. Dia membungkus mayat Nagato dan Deva Path di kertasnya untuk membawanya bersamanya ke Amegakure. Ketika ditanya oleh Naruto apakah dia akan kembali ke Akatsuki, dia mengatakan bahwa dia sudah selesai dengan organisasi, karena Nagato dan Yahiko telah berarti segalanya baginya, dan sekarang dia dan desanya akan membantu Naruto mewujudkan impian mereka untuk membawa perdamaian ke dunia. Dia memberinya karangan bunga kertas untuk melambangkan gencatan senjata dan berharap itu menjadi "bunga harapan yang tidak pernah mati" untuknya.

Perang Dunia Shinobi Keempat: Hitungan Mundur

Tobi menyusup ke Amegakure dan segera dihadapkan oleh Konan. Dia bertanya padanya di mana menemukan mayat Nagato sehingga dia bisa mengambil Rinnegan nya. Dia menolak untuk memberitahunya, sebaliknya memberitahukan kepadanya bahwa dia telah menunggunya dan bermaksud untuk menghentikannya secara pribadi. Sebelum mereka mulai bertarung, Tobi bertanya mengapa dia dan Nagato akan mengkhianati Akatsuki. Konan menjawab bahwa Naruto adalah perwujudan cahaya yang memberi semua orang bunga harapan.

Dia menyerang Tobi dengan Shuriken Kertas tetapi mereka melewati tubuhnya yang tidak berwujud. Dia kemudian menyelimutinya dalam bentuk kertas yang hilang dicampur dengan tag peledak, berencana untuk membunuh mereka berdua. Tobi menyelamatkan mereka dengan [[Kamuibengkok] sebagian besar ledakan pergi, dengan mengorbankan lengan kanannya dan bagian topengnya patah. Tobi memuji tekadnya, yang Konan menanggapi dengan bersumpah untuk menghancurkannya, "kegelapan" di mana bunga tidak bisa berbuat apa-apa selain layu dan mati. Konan kemudian membagi danau, mengungkapkan jurang kertas dan ketika Tobi jatuh ke dalamnya, dia meledakkan enam ratus miliar tag peledak yang telah dia tempatkan di sana yang akan bertahan selama sepuluh menit, lebih lama dari periode lima menit itu. Tobi bisa tetap tidak berwujud.

Ketika ledakan berhenti, Konan pingsan, kelelahan, tetapi percaya bahwa pertempuran itu menang. Pada saat yang sama, beberapa bunga kertas di Nagato dan kuil Yahiko hancur berantakan. Namun, Tobi dengan cepat muncul di belakangnya dan menikamnya dengan pipa, mengungkapkan bahwa dia telah selamat dari serangannya dengan Izanagi dengan mengorbankan mata kirinya. Konan membebaskan dirinya, dan bersiap untuk menyerang lagi, tetapi sebelum dia melakukannya, hujan tak berujung atas Ame berhenti untuk pertama kalinya, mengejutkan Konan dan Tobi. Melihat ini sebagai tanda kehendak Nagato, Konan menyatakan bahwa dia akan menjadi pendukung yang mengangkat jembatan yang mengarah pada perdamaian.

Mengambil mantel "kegelapan" yang menghancurkan cahaya, Tobi mencengkeram lehernya, menghilangkan serangan yang telah disiapkannya dan menempatkannya di bawah genjutsu untuk memaksanya untuk mengungkapkan lokasi Nagato. Dia menambahkan bahwa dia akan mati ketika ilusi berakhir. [25] Di anime, Konan mampu menyerang Tobi sebelum dia meraihnya dekat tenggorokan. Namun, serangannya tidak dapat menghentikannya. Tubuh Konan dibiarkan mengambang di air. [26] Salah satu lembar kertas yang berlumuran darah ditiup ke tempat persembunyian dan beristirahat dengan kartu "Hop-In"nya, menandakan janji bahwa mereka bertiga telah kembali ke sana satu hari sebelum pergi.


Penciptaan dan Konsepsi

Dalam Naruto Hiden: Buku Data Resmi Karakter Sha no Sho , Masashi Kishimoto mengungkapkan bahwa dia selalu merencanakan Konan menjadi satu-satunya anggota wanita Akatsuki, dan, karena alasan itu, memberinya cukup banyak desain yang diungkapkan. Dia bercanda berkomentar bahwa "dia cabul, tapi dia masih memakai pakaian, meskipun mantel Akatsuki-nya menutupinya, dan dia langsung berubah menjadi kertas". Dalam konsep karya seni, pusarnya juga terlihat menusuk.

Trivia

Templat:Youthwiki

  • Nama "Konan" berarti "bagian selatan yang kecill" (小南).
  • Meskipun dia adalah anggota Akatsuki, Konan (seperti Nagato) tidak pernah menjadi ninja pelarian, karena faksi mereka meraih kemenangan dalam perang sipil Amegakure.
  • Konan berbagi ulang tahun dan golongan darahnya dengan Yahiko.
  • Lembar Settei Studio Pierrot dari Konan menunjukkan bahwa tingginyaa 160cm ketika Jiraiya meninggalkan Amegakure.
  • Menurut databook:
    • Hobi Konan adalah origami dan penekanan bunga.
    • Makanan favorit Konan adalah ikan bakar, sementara dia tidak menyukai karaage.
    • Dia akan bertarung dengan siapa saja yang menentang "Dewa".
    • Kata favorit Konan adalah "Perintah" (秩序, chitsujo).
    • Konan telah menyelesaikan 341 misi resmi secara total: 0 rank D, 65 rank C, 161 rank B, 85 rank A dan 30 rank S.

Kutipan

  • (Kepada Yahiko dan Nagato) "Yahiko dan Nagato ... Aku akan menjadi pendukung yang menahan kedua jembatan kita!" [27]
  • (Kepada Jiraiya)) "Kamu tidak tahu apa yang terjadi pada kami setelah kau pergi, sensei." [28]
  • (Kepada Jiraiya) "Aku telah menerima kehendak tuhan dan aku harus membunuhmu. " [29]
  • (Kepada Jiraiya) " Waktu itu, kamu seharusnya mendengarkan apa yang Orochimaru katakan, tapi kamu malah menyelamatkan kami. Sekarang, sudah terlambat karena kami bertindak untuk membuat rencananya menjadi kenyataan. " [30]
  • (Kepada Naruto) "Nagato percaya padamu, jadi aku juga percaya padamu." [31]
  • (Kepada Naruto) "Kali ini ... Saya harap Anda ini akan menjadi bunga harapan yang tidak pernah mati." [32]
  • (Kepada Tobi) "Aku tahu kau akan menemukaku pada akhirnya. Aku sudah menunggu kesempatan untuk menghancurkanmu." [33]
  • (Kepada Tobi tentang Naruto) "Dia adalah personifikasi cahaya. Itulah sebabnya semua orang yang dia temui ... membawa bunga yang disebut harapan!" [34]
  • (Kepada Tobi) "Yahiko mendirikan Akatsuki. Awan merah pada jubah yang kita kenakan ini ... melambangkan perang yang menghujani Amegakure. Kamu hanya melompati kereta musik kita. Jubah ini adalah warisan kita, bukan milikmu. Rinnegan adalah sesuatu yang dibangunkan oleh shinobi Amegakure, Nagato sendiri, dan itu bukan milikmu! Matanya adalah harta terbesar bangsa dan desa ini!! "[35]
  • (Kepada Tobi) "Satu pertanyaan ... Madara. Tinggalkan yang ini, ini kutipan, dia secara khusus memanggilnya Madara. Apakah kau mengerti mengapa kami mengkhianatimu? Karena Kau adalah kegelapan, dunia tanpa cahaya di mana bunga hanya bisa layu dan mati!"[12]
  • (Kepada Tobi) "Yahiko dan Nagato melakukan apa yang 'mereka' ingin lakukan. Mereka tidak pernah menjadi pionmu! Tidak peduli apa yang terjadi pada mereka, mereka berdua berjuang untuk cita-cita mereka sendiri Dan itulah mengapa kehendak mereka diturunkan! Aku tidak akan membiarkanmu menghancurkannya!"[36]
  • (Kepada Tobi) "Kehendak Yahiko dan Nagato belum lenyap dari dunia ini! Aku juga percaya pada Naruto! Dia ... Dia akan menjadi jembatan yang menuntun kita menuju perdamaian dan aku akan menjadi pendukung yang memegang jembatan itu!"[37]

Referensi

  1. Third Databook, pages 74-75
  2. 2,0 2,1 Fourth Databook, pages 96-97
  3. Naruto bab 372, halaman 9
  4. Naruto bab 511, halaman 6-8
  5. Naruto bab 373, halaman 14
  6. Naruto bab 511, halaman 12-15
  7. Naruto bab 607, halaman 1-5
  8. Naruto: Shippūden episode 405
  9. 'Naruto: Shippūden' episode 457
  10. Naruto bab 511, halaman 11-12
  11. Sha no Sho, halaman 349
  12. 12,0 12,1 Naruto bab 509, halaman 15-16
  13. Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama NS457
  14. Naruto bab 371, halaman 8-9
  15. Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ch371
  16. Narutobab 509, halaman 5
  17. Naruto: Shippūden episode 130
  18. Naruto bab 509
  19. Naruto bab 441, halaman 14
  20. Naruto bab 510, halaman 3-10
  21. Narutobab 510, halaman 10
  22. Naruto: Shippūden episode 395
  23. Naruto: Shippūden episode 404
  24. Naruto: Shippūden episode 413
  25. Naruto bab 510, halaman 16
  26. Naruto bab 511, halaman 5
  27. Naruto bab 509, halaman 13
  28. Naruto bab 373, halaman 15
  29. Naruto bab 372, halaman 4-5
  30. Naruto bab 372, halaman 8
  31. Naruto bab 449, halaman 15
  32. Naruto bab 449, halaman 16
  33. Naruto bab 508, halaman 17
  34. Naruto bab 509, halaman 1- 2
  35. Naruto bab 509, halaman 2-3
  36. Naruto bab 510, halaman 5-6
  37. Naruto bab 510, halaman 15
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.