FANDOM


Naruto Shippūden the Movie: Bonds (劇場版 NARUTO−ナルト− 疾風伝 絆, Gekijōban Naruto Shippūden: Kizuna)[1][2] adalah film kelima secara keseluruhan Naruto, dan yang kedua dari Naruto: Shippūden. Film ini dirilis pada 2 Agustus 2008 diumumkan pada Weekly Shonen Jump bersama dengan tanggal rilis DVD untuk film Shippūden pertama. Selain itu, trailer teaser untuk film kedua ditayangkan pada Naruto: Shippūden episode 40-41, dan lagi pada episode 66-67. Dalam episode 70-73 urutan lagu pembukaan diganti dengan cuplikan dari film. Lagu tema untuk film ini "NO RAIN NO RAINBOW" oleh Home Made Kazoku. Versi Inggris disulihsuarakan dirilis pada DVD dan Blu-Ray pada tanggal 25 Oktober 2011.[3]

Sementara untuk Indonesia sendiri film ini pernah ditayangkan di Global TV.[2]

Plot

Sekelompok ninja misterius dari Negara Langit membuat serangan mendadak pada Konoha. Ini karena Konoha telah hampir menghancurkan Negara Langit selama Perang Dunia Shinobi Kedua. Kelompok itu mulai menyerang Konoha, menyebabkan kekacauan massal, dengan Sora-nin terbang menggunakan Alat Mekanik Bersayap dan membombardir desa. Seorang bocah telah datang sangat jauh untuk memberi tahu Konoha bahwa desanya telah diserang, dan bahwa dia mencari sensei-nya, yang saat ini berada di Konoha, sehingga dia bisa kembali bersamanya untuk menyembuhkan yang terluka di desanya.

Sebuah tim tiga orang, yang terdiri dari Naruto, Sakura dan Hinata, dikirim untuk menemani si bocah, Amaru, dan Shinnō, sensei-nya, untuk membantu desa Amaru. Tim melakukan perjalanan melalui hutan yang penuh dengan binatang yang menakutkan dan binatang beracun melalui perahu dayung kecil di sungai. Pramuka Sora-nin tiba-tiba muncul di langit. Sakura, Hinata, dan Shinnō bersembunyi di tepi sungai bersama Naruto dan Amaru bersembunyi di bawah air sampai Sora-nin berlalu. Sementara di bawah air, Amaru menjatuhkan pisau bedahnya, hadiah dari sensei tercintanya, dan berenang turun untuk mendapatkannya. Ketika dia mencoba muncul kembali, dia tertangkap di alang-alang. Setelah membebaskan Amaru dari alang-alang dan membantunya kembali ke perahu, Naruto menyadari bahwa Amaru sebenarnya adalah "dia", karena payudaranya dan korsetnya. Wajah Naruto memerah, sebelum ikan berbisa seperti piranha menggigitnya dan dia pingsan. Kemudian, Naruto terbangun masih memerah, sebagian karena Amaru sedang menghisap darah beracun keluar dari luka di pahanya, sehingga menyelamatkan Naruto. Naruto bertanya apakah dia adalah "dia", dan menyarankan agar Amaru memiliki perasaan pada sensei-nya, yang mana dia ditampar.

Sementara itu, di Konoha, Sora-nin mundur karena mereka keluar dari chakra untuk terus terbang, jadi Konoha mengirim tim khusus lain untuk mencari basis mereka. Sai mendekati kapal yang mereka gunakan sebagai pangkalan dekat pantai di salah satu burung tinta untuk menarik perhatian mereka dan untuk mengukur kemampuan mereka, sementara Shikamaru dan Kakashi bersembunyi di balik bebatuan di dekat pantai, menunggu pria keempat dari tim mereka, Shino, untuk menyusup dan merusak basis mereka.

Di sarang Orochimaru, Orochimaru menjadi semakin sakit karena teknik transfer tubuh yang ia gunakan sudah dekat dengan kedaluwarsa. Kabuto Yakushi mengunjunginya, dan mengatakan pada Sasuke Uchiha bahwa Sora-nin menyerang Konoha, yang Sasuke menjawab bahwa dia tidak peduli. Orochimaru memerintahkan Sasuke untuk menangkap dan membawa kembali kepadanya seorang pria yang akan dapat membantunya menyempurnakan teknik reinkarnasinya.

Naruto dan kumpulan akhirnya sampai di desa Amaru, dan menemukan bahwa desa itu telah diserang dengan parah, dengan beberapa bagian sekarang dalam reruntuhan dan dengan penduduk tidak terlihat. Amaru berlari mencari beberapa penduduk desa sebelum dia tanpa sadar memicu jebakan yang mengirim tendangan voli kunai ke arahnya. Sensei-nya, Shinnō, bergegas untuk memblokir kunai untuk melindunginya, tetapi terpukul dalam prosesnya. Naruto, Sakura dan Hinata bergegas ke tempat kejadian tapi sudah terlambat, dan Shinnō meninggal karena luka-lukanya yang fatal. Setelah Amaru sadar, mereka terus mencari penduduk desa, dengan Sasuke sekarang dalam perjalanan ke desa.

Kemudian, Naruto, Sakura, dan Hinata memutuskan untuk mencari penduduk desa tanpa Amaru. Akhirnya, Sakura bertemu dengan Naruto, yang melihat reruntuhan di kejauhan. Mereka pergi bersama untuk menjelajahi mereka, dan menemukan diri mereka di depan monster jahat yang menamakan dirinya "Ekor-Nol", yang mengidentifikasi dirinya sebagai versi dari monster berekor yang memberi makan kegelapan jiwa manusia, dan entah bagaimana mengambil alih Amaru. Sakura terbukti tidak cocok untuk binatang itu, dan jatuh pingsan. Makhluk itu merasakan bahwa Naruto memiliki kekuatan gelap yang besar di dalam dirinya, jadi itu mengejek Naruto dan membujuknya untuk menggunakan kekuatan itu dengan mengatakan bahwa dia tidak dapat menyelamatkan siapa pun tanpa itu. Hal ini membuat Naruto mengingat kegagalannya dalam menyelamatkan Sasuke, dan secara emosional menjadi tidak stabil, yang menyebabkannya memasuki bentuk jinchūriki awal, keadaan tiga ekornya, dan akhirnya keadaan empat ekornya. Setelah bertarung dengan monster untuk sementara waktu, segel pada Naruto yang diberikan oleh Jiraiya datang dan mengingatkannya tentang bagaimana chakra binatang berekor menyakiti teman-temannya, menyebabkan dia segera kembali normal.

Naruto memohon kepada Amaru untuk mengabaikan kegelapan di dalam hatinya, yang akhirnya mengakibatkan binatang itu dikalahkan. Sakura terbangun dalam pelukan Naruto, dan menepuknya untuk mengisi momen canggung itu. Mereka memutuskan untuk berpisah, dengan Naruto terus mencari penduduk desa dan Hinata dan Sakura kembali ke Konoha untuk mendapatkan bantuan. Amaru, yang seharusnya pergi dengan Sakura, tetap tinggal untuk membantu Naruto. Mereka kemudian menemukan beberapa reruntuhan tua yang Shinnō telah sebutkan sebelumnya, dan memasuki mereka. Shinnō berada di dalam tanpa cedera, dan berbicara tentang menaklukkan dunia dengan kekuatan kegelapan. Amaru, gembira karena sensei-nya masih hidup, berlari untuk memeluknya. Naruto menyadari ada yang tidak beres, dan Shinnō tertawa mengejek Amaru karena mempercayainya. Shinnō menjelaskan bagaimana dia telah meneliti kekuatan kegelapan selama sekitar 15 tahun, dan akhirnya dia menemukannya di Konoha. Dia mengklaim bahwa semua yang dia butuhkan sekarang adalah gulungan rahasia dengan teknik reinkarnasi tertulis di atasnya. Dia kemudian berubah menjadi bentuk, otot muda, dan Naruto dibebankan ke arahnya, hanya untuk menjadi yang luar biasa lagi dan lagi, dengan Naruto menjadi lebih dan lebih terluka.

Shinnō, dalam bentuk Kebangkitan Tubuhnya, mencoba meyakinkan Naruto untuk menggunakan cakra Ekor-Sembilan, dengan Amaru putus asa dan menangis sementara Shinnō dan Naruto bertarung. Sejak dia kecil dia memiliki penyakit aneh, dan tidak ada yang menyukainya, takut bahwa mereka akan terinfeksi. Hanya Shinnō yang berani merawatnya, dan berhasil menyembuhkannya. Naruto memberitahunya untuk tidak membuang perasaannya, sementara Shinnō yang jahat mengejeknya. Dia akhirnya mengakui cinta dan perasaannya kepada sensei, yang Shinnō hanya tertawa. Naruto menyerangnya dan berhasil mendaratkan pukulan, meskipun sepertinya tidak mempengaruhi Shinnō. Sasuke muncul tiba-tiba, memukul Shinnō dengan Chidori Senbon, yang menyerang sel-selnya dan memaksanya untuk kembali ke bentuk normalnya. Dia kemudian menjelaskan bahwa Orochimaru membutuhkan bantuan dengan teknik reinkarnasi untuk Shinnō, yang kemudian memberi Sasuke sebuah gulungan, mengatakan bahwa itu akan cukup membantu. Shinnō kemudian melarikan diri dari TKP, dengan Sasuke mengejarnya. Naruto menyuruh Amaru untuk pergi mencari penduduk desa saat dia mengejar Sasuke. Dia menemukan Sasuke di sebuah ruangan, dan bertanya apa yang dia lakukan di sana, yang diabaikan Sasuke. Di ruangan yang sama ada kepompong, menyerap cakra gelap. Shinnō telah menyatu dengan kepompong, dan menyerang Naruto dan Sasuke. Semua serangan balik mereka terbukti tidak berguna, karena setiap chakra yang mereka gunakan diserap oleh kepompong dan tidak berbahaya. Menggunakan tentakel sebagai lengannya, Shinnō meraih keduanya dan mulai menguras cakra mereka. Sasuke mengaktifkan tingkat pertama dari segel terkutuknya, melepaskan chakra jahatnya, dan Naruto, yang telah memahami rencana Sasuke, berubah menjadi bentuk jinchūriki awal dan mengirim sejumlah besar chakra ke Ekor-Nol, dan berhasil membebaskan diri dengan miliknya. klon bayangan sebelum menggunakan Rasengan Topan. Setelah melarikan diri, Sasuke naik ke tingkat kedua dari segel terkutuk, sebelum menggunakan Chidori Katana untuk memotong kekuatan binatang itu. Makhluk itu mulai mengamuk setelah mendapatkan kembali kendali dirinya, setelah sekarang benar-benar menyerap Shinnō.

Amaru menemukan Hinata dan penduduk desa di dalam tahanan, dan berhasil membebaskan mereka semua sebelum menemukan mereka sekoci terbang untuk mereka melarikan diri. Naruto bergegas keluar dari reruntuhan, dan memerintahkan Amaru untuk pergi. Dia menolak, tetapi Sasuke kemudian melemparkannya ke dalam perahu dengan paksa. Naruto juga memaksa Sasuke ke sekoci menggunakan Rasengan, mengucapkan beberapa kata kepada Sasuke saat ia jatuh sebelum terbang menggunakan sayap dari bentuk segel terkutuknya. Mengingat bagaimana Jiraiya pernah mengatakan bahwa Naruto memiliki kemauan untuk tidak pernah menyerah, dia menciptakan sejumlah besar Klon Bayangan dan mulai menghancurkan reruntuhan menggunakan Rasengan Keberanian. Segera, seluruh kehancuran telah dihancurkan dengan Rasengan, meninggalkan Naruto jatuh ke laut. Amaru melihat Naruto dari perahu, dan, meraih sepasang sayap Sora-nin, terbang untuk menangkapnya. Setelah mencapai dia, dia melepas sayap untuk menangkapnya, dan mereka jatuh bersama. Jiraiya tiba-tiba muncul bersama Gamabunta, dan menangkap keduanya, menyelamatkan mereka.

Kemudian, Naruto terbangun di pelukan Amaru. Sasuke kembali ke Orochimaru dan memberinya gulungan itu, yang kemudian bertanya apakah sesuatu yang baik telah terjadi. Sasuke mengabaikan pertanyaan itu, pergi berlatih sambil mengingat bisikan Naruto, "Aku pasti akan membawamu kembali ke Konoha".

Versi Cetak

Seperti banyak film dalam seri, Naruto Shippūden Movie: Bonds juga tersedia dalam beberapa versi cetak:

Trivia

  • Film ini adalah film Shippūden pertama yang memiliki dua Rasengan baru yang digunakan di dalamnya: Rasengan Topan dan Rasengan Keberanian.
  • Dalam film ini, Konoha ditunjukkan lebih metropolitan daripada di anime dan manga.
  • Dalam film ini, Naruto memakai pelindung dahi coklat, bukan hitam biasa.
  • Ini adalah film pertama yang Naruto mampu menghasilkan Rasengan standar tanpa klon bayangan. Dia membuat satu dengan kedua tangannya dan kemudian hanya dengan satu tangan.
  • Pada akhir film, jatuhnya Naruto mirip dengan yang ada di opening Naruto: Shippūden ke 3.
  • Ketika Sasuke muncul, ia membalas Rasengan, meskipun Rasengan masih tetap dalam bentuk aslinya setelah peluncuran.
  • Pada awal film, serangan ninja langit sangat mirip dengan serangan terlihat di film Pearl Harbour (2001). Beberapa adegan terlihat seperti, serangan yang datang dari kapal yang mirip dengan kapal induk misalnya, adegan serangan dan menjatuhkan bom oleh Ninja Langit pada menara yang terlihat seperti torpedo dijatuhkan oleh IJN Zero pada salah satu dek kapal. Ada juga banyak sudut mirip diantara kedua film.

Referensi

  1. Mingguan Shonen Jump mengumumkan judul resmi
  2. 2,0 2,1 Global TV
  3. http://www.animenewsnetwork.com/news/2011-06-17/naruto-shippuden/bonds-film-to-premiere-in-october
Film
Naruto Naruto the Movie: Ninja Clash in the Land of SnowNaruto the Movie: Legend of the Stone of GelelNaruto the Movie: Guardians of the Crescent Moon Kingdom
Naruto Shippūden Naruto Shippūden the MovieNaruto Shippūden the Movie: BondsNaruto Shippūden the Movie: The Will of FireNaruto Shippūden the Movie: The Lost TowerNaruto the Movie: Blood PrisonRoad to Ninja: Naruto the MovieThe Last: Naruto the MovieBoruto: Naruto the Movie
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.